Skip to content

TUGAS BAHASA INGGRIS 2 SOFTSKILL

Mei 5, 2013

TUGAS BAHASA INGGRIS 2 SOFTSKILL

NAMA                           : AGUNG HERDANA

NPM                              : 15209788

KELAS                          : 4EA17

JURUSAN                     : Manajemen (S-1)

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS GUNADARMA

2013

TUGAS KE 2

( Modals )

CAN

  1. (+) You can bring an apple in the basket

(-) You can’t bring an apple in the basket

(?) Can you bring an apple in the basket?

  1. (+) I can live without my parents

(-)  I can’t live without my parents

(?)  Can I live without my parents?

  1. (+) Rita can play volley ball

(-)  Rita can’t play volley ball

(?) Can Rita play volley ball?

  1. (+) You can use this computer

(-)  You can’t use this computer

(?) Can you use this computer?

  1. (+) Merry can buy a motorcycle.

(-)  Merry can’t buy a motorcycle.

(?)  Can Merry buy a motorcycle?

MAY

  1. (+) I may give you something

(-) I may not give you something

(?) May I give you something?

  1. (+) We may need you to clear the problem

(-) We may not you to clear the problem

(?) May we need you to clear the problem?

  1. (+) I may study in the garden

(-)  I may not study in the garden

(?)  May I study in the garden?

  1. (+) The dog may smell some meat

(-) The dog may not smell some meat

(?) May the dog smell some meat?

  1. (+) My Father may drink a cola
  2. (-)  My Father may not drink a cola
  3. (?) May my Father drink a cola?

MIGHT

  1. (+) He might be hungry soon

(-)  He might not be hungry soon

(?) Might He be hungry soon?

  1. (+) Fara might eat some rice today

(-)  Fara might not eat some rice today

(?) Might Fara eat some rice today?

  1. (+) She might be on the way

(-)  She might not be on the way

(?) Might She be on the way ?

  1. (+) You purse might be in the living room

(-) You purse might not be in the living room

(?) Might you purse be in the living room ?

  1. (+) I might borrow your pencil

(-) I might not borrow your pencil

(?) Might I borrow your pencil ?

SHOULD

  1. (+) You should go to school yesterday

(-)  You shouldn’t go to school yesterday

(?) Should you go to school yesterday?

  1. (+) You should buy medicine

(-) You shouldn’t buy medicine

(?) Should you buy medicine?

  1. (+) You should find my wallet

(-) You shouldn’t find my wallet

(?) Should you find my wallet?

  1. (+) You should go to hospital by car

(-) You shouldn’t go to hospital by car

(?) Should you go to hospital by car?

  1. (+) You should study hard tonight

(-) You shouldn’t study hard tonight

(?) Should you study hard tonight?

COULD

  1. (+) She could cooks a fried chicken

(-)  She couldn’t cooks a fried chicken

(?) Could She cooks a fried chicken?

  1. (+) Nobita could made decision in his family

(-)  Nobita couldn’t made decision in his family

(?) Could Nobita made decision in his family?

  1. (+) She could found the true love

(-) She couldn’t found the true love

(?) Could she found the true love?

  1. (+) They could play a football

(-)  They couldn’t play a football

(?) Could They play a football?

  1. (+) You could finished the test faster

(-) You couldn’t finished the test faster

(?) Could you finish the test faster?

ALTHOUGH

  1. (+) We enjoyed our picnic although it rain all day.

(-)  We didn’t enjoy our picnic although it rain all day.

(?) Did we enjoy our picnic although it rain all day?

  1. (+) She can pass the holiday although she was sick

(-) She can pass the holiday although she was sick

(?) Can she pass the holiday although she was sick?

  1. (+) He looks younger although he have grandchild

(-) He don’t looks younger although he have grandchild

(?) Does He looks younger although he have grandchild?

  1. (+) She is able to read although she still 4 years old

(-) She isn’t able to read although she still 4 years old

(?) Is She be able to read although she still 4 years old?

  1. (+) She was graduate Elementary School although she still 10 years old

(-) She wasn’t graduate Elementary School although she still 10 years old

(?) Was She graduate Elementary School although she still 10 years old?

HAD BETTER

  1. (+) If you want to pass the exam you had better study hard

(-) If you want to pass the exam you had better not study hard

(?) What if you want to pass the exam you had better study hard?

  1. (+) You had better work on Monday

(-) You had better not work on Monday

(?) Had better you work on Monday ?

  1. (+) You had better tell us everything

(-) You had better not tell us everything

(?) Had better you tell us everything ?

  1. (+) I had better go home

(-) I had better not go home

(? )Had better I go home?

  1. (+) We had better wake up early

(-) We had better not wake up early

(?) Had better We wake up early?

HAVE TO

  1. (+) We have to brush our teeth

(-) We have not to brush our teeth

(?) Have We to brush our teeth?

  1. (+) You have to jogging every morning

(-)You have not to jogging every morning

(?) Have You to jogging every morning?

  1. (+) We have to have a breakfast every morning

(-)We have not to have a breakfast every morning

(?)Have We to have a breakfast every morning?

  1. (+) I have to work every day

(-)I have not to work every day

(?) Have I to work every day?

  1. (+) I have to wash my clothes every day

(-)I have not to wash my clothes every day

(?)Have I to wash my clothes every day?

HAVE GOT TO

  1. (+) We have got to office faster

(-)We have not got to office faster

(?)Have We got to office faster?

  1. (+) I have got to Puncak at 06.00

(-) I have not got to Puncak at 06.00

(?)Have I got to Puncak at 06.00?

  1. (+) We have got to Semarang on Sunday morning

(-) We have not got to Semarang on Sunday morning

(?)Have We got to Semarang on Sunday morning?

  1. (+) You have got to call Mom frist

(-) You have not got to call Mom frist

(?) Have You got to call Mom frist ?

  1. (+) I have got to school late

(-) I have not got to school late

(?) Have I got to school late ?

PREFER

  1. (+) I prefer to go home

(-)  I don’t prefer to go home

(?) Do I prefer to go home ?

  1. (+)The children prefer watching cartoon to dancing.

(-)The children doesn’t prefer watching cartoon to dancing.

(?) Does the children prefer watching cartoon to dancing.?

  1. (+)We preferred having meal in a cafe to a restaurant.

(-)We don’t preferred having meal in a cafe to a restaurant.

(?)Does We preferred having meal in a cafe to a restaurant.?

  1. (+) I prefer riding a car to driving a motorcycle

(-) I don’t prefer riding car a to driving a motorcycle

(?) Do I prefer riding car a to driving a motorcycle?

  1. (+) We prefer study Economic to Technic

(-) We don’t prefer study Economic to Technic

(?) Do We prefer study Economic to Technic?

LIKE BETTER

  1. (+) I like football better than basketball

(-) I don’t like football better than basketball

(?) Do I like football better than basketball ?

  1. (+) I like juice better than cola

(-) I don’t like juice better than cola

(?) Do I like juice better than cola ?

  1. (+) I like swimming better than jogging

(-) I don’t like swimming better than jogging

(?) Do I like swimming better than jogging ?

  1. (+) I like pizza better than burger

(-) I don’t like pizza better than burger

(?) Do I like pizza better than burger?

  1. (+) I like basketball better than tennis

(-) I don’t like basketball better than tennis

(?) Do I like basketball better than tennis ?

WOULD RATHER

  1. (+) I would rather play football than badminton

(-) I would rather not play football than badminton

(?) Do I would rather play football than badminton?

  1. (+) He would rather watch TV than go to school

(-) He would rather not watch TV than go to school

(?) Do I would rather watch TV than go to school?

  1. (+) She would rather speak English than Spanish

(-) She would rather not speak English than Spanish

(?) Does She would rather speak English than Spanish?

  1. (+)Students would rather study English than mathematics

(-)Students would rather not study English than mathematics

(?) Does Students would rather study English than mathematics?

  1. (+) Jeane would rather speak jepang than spanish

(-) Jeane would rather not speak jepang than spanish

(?) Does Jeane would rather speak jepang than Spanish ?

WOULD

  1. (+) I would be your friend

(-) I would not be your friend

(?) Would I be your friend ?

  1. (+) You would start now

(-) You wouldn’t start now

(?) Would You start now?

  1. (+) I would like a cup of tea

(-) I wouldn’t like a cup of tea

(?) Would I like a cup of tea ?

  1. (+) You would like to come with me

(-) You wouldn’t like to come with me

(?) Would you like to come with me ?

  1. (+) You would like to come to my house

(-)You wouldn’t like to come to my house

(?)Would you like to come to my house?

PENALARAN INDUKTIF

Maret 29, 2012

Penalaran Induktif

Penalaran induktif adalah penalaran yang mengambil contoh-contoh khusus yang khas untuk kemudian diambil kesimpulan yang lebih umum. Penalaran ini memudahkan untuk memetakan suatu masalah sehingga dapat dipakai dalam masalah lain yang serupa. Catatan bagaimana penalaran induktif ini bekerja adalah, meski premis-premis yang diangkat benar dan cara penarikan kesimpulannya sah, kesimpulannya belum tentu benar. tapi kesimpulan tersebut mempunyai peluang untuk benar..Penalaran induktif dapat berbentuk generalisasi, analogi, dan kausal.

 

Generalisasi

Generalisasi adalah proses berpikir yang bertujuan menarik kesimpluan umum dari berbagai kalimat khusus. Jenis-jenis penalaran induktif adalah :

  • C. Ronaldo adalah bintang pemain sepak bola yang handal mengendalikan bola.
  • L. Messi adalah bintang pemain sepak bola yang handal mengendalikan bola.

Generalisasi: Semua bintang pemain sepak bola handal mengendalikan bola.

Macam-macam generalisasi

Generalisasi sempurna
Adalah generalisasi dimana semua peristiwa yang diteliti dan telah menjadi dasar penyimpulan.
Contoh: perhitungan jumlah siswa disuatu sekolah.

Generalisasi tidak sempurna
Adalah generalisasi dimana kesimpulan diambil dari sebagian fenomena yang diselidiki diterapkan juga untuk semua fenomena yang belum diselidiki.
Contoh: Hampir seluruh wanita dewasa gemar menggunakan sepatu hak tinggi.

Analogi

Analogi adalah penalaran induktif dengan membandingkan dua hal yang banyak persamaannya. Berdasarkan persamaan kedua hal tersebut, anda dapat menarik kesimpulan.

Contoh : Para atlet memiliki latihan fisik yang keras guna membentuk otot-otot yang kuat dan lentur. Demikian juga dengan tentara, mereka memerlukan fisik yang kuat untuk melindungi masyarakat. Keduanya juga membutuhkan mental yang teguh untuk bertanding ataupun melawan musuh-musuh di lapangan. Oleh karena itu, untuk menjadi atlet dan tentara harus memiliki fisik dan mental yang kuat.

 

Kausal

Hubungan Kausal adalah penalaran yang diperoleh dari gejala-gejala yang saling berhubungan. Macam-macam hubungan kausal :
1. Sebab-akibat : Peristiwa yang dianggap sebagai sebab menuju kesimpulan sebagai efek dari peristiwa tersebut.

Contoh: Jumlah kendaraan di Jakarta semakin bertambah, akibatnya kemacetan pun semakin parah.
2. Akibat-sebab : peristiwa yang dianggap sebagai akibat dari sebab peristiwa tersebut yang mungkin telah menimbulkan akibat.

Contoh: Banjir di ibu kota disebabkan kurang baiknya sistem drainase di kota ini.
3. Akibat-akibat : akibat dari akibat yang lain tanpa menyebut sebab umum yang menimbulkan kedua akibat.

Contoh: Ayah melihat nilai ulangan kakak menurun, sehingga ayah beranggapan bahwa nilai ulangan adik juga ikut menurun.

 

Contoh Kausal : Para atlet memiliki latihan fisik yang keras guna membentuk otot-otot yang kuat dan lentur. Demikian juga dengan tentara, mereka memerlukan fisik yang kuat untuk melindungi masyarakat. Keduanya juga membutuhkan mental yang teguh untuk bertanding ataupun melawan musuh-musuh di lapangan. Oleh karena itu, untuk menjadi atlet dan tentara harus memiliki fisik dan mental yang kuat.

Menciptakan Nilai Lebih bagi Pelanggan Astra

Januari 15, 2012

” Kami memberikan bukti, bukan janji ” Begitu suara mantap narator pada akhir tayangan iklan Auto 2000 di layar salah satu TV swasta. Kenyataan yang terjadi selanjutnya ada pengaduan konsumen yang kendaraannya masih dalam masa garansi, mengalami kekecewaan akibat pelayanan yang terkesan diskriminatif bagi pelanggan yang masih dalam masa garansi. Hal ini menunjukkan bahwa pelayanan yang di berikan oleh Auto 2000 masih belum standar, padahal sudah sejak lama Auto 2000 yang merupakan salah satu lini bisnis utama di Astra menerapkan konsep Customer Service ( CS ). Secara umum konsep CS yang di terapkan di Auto 2000 bersifat customer driven dan market oriented artinya mereka mengakui bahwa ”tanpa pelanggan mereka tidak ada artinya ” hal inilah yang kemudian menjadikan Auto 2000 meraih nilai rata rata 3,2 dari skala 4 yang artinya sangat puas sampai skala 1 yang berarti jauh dari harapan pelanggan.

Layanan yang diberikan antara lain, penyediaan suku cadang asli bagi kendaraan Toyota, program customer retention, serta program pengurusan faktur dan BPKB secara lebih cepat.

Meskipun program CS adalah program andalan dari Auto 2000 yang secara tidak langsung merupakan program dari Astra, namun tak urung program ini mengalami berbagai kendala. Diantara kendala yang sering terjadi adalah tidak terdeteksinya berbagai kesalahan atau kekurangan yang terjadi secara cepat. Hal ini sebagai akibat adanya budaya sungkan untuk melaporkan permasalahan yang dialami dengan menunda atau bahkan mencoba untuk menutupi berbagai kesalahan yang telah di buat.

 

Berdasarkan uraian kasus diatas

  1. Apakah program CS yang di luncurkan oleh Auto 2000 akan dapat memuaskan konsumen? Jelaskan jawaban anda !

Jawab:

Harusnya iya, karena Program CS yang ditunjukan bagi pelanggannya memang bertujuan untuk memuaskan pelanggannya. Meskipun memang kenyataannya masih ada konsumen yang merasa di-diskriminatifkan. Namun kenyataannya Auto 2000 meraih nilai rata rata 3,2 dari skala 4 yang artinya sangat puas sampai skala 1 yang berarti jauh dari harapan pelanggan. Hal ini disebabkan berkat program CS yang secara umum bersifat customer driven dan market oriented yang merupakan salah satu lini bisnis utama di Auto 2000.

 

  1. Apakah dengan adanya kendala kultural masyarakat Indonesia akan dapat menghambat atau mengurangi tingkat kepuasan dari pelanggan ?

Jawab:

Jelas iya, karena bagi pelanggan yang merasa didiskriminatif pasti akan langsung merasa tersinggung atas sikap tersebut, karena pada dasarnya Auto 2000 sudah menganut konsep CS yang bertujuan untuk memuaskan pelanggan tanpa adanya perbedaan sosial.

 

  1. Apakah dengan adanya program CS dapat menumbuhkan nilai kepuasan pelanggan, yang kemudian akan berdampak positif bagi perilaku mereka pasca pembelian ? jelaskan jawaban anda !

Jawab:

Iya, karena memang tujuan utama Auto 2000 adalah agar pelanggan merasa puas atas pelayanan yang mereka berikan. Dengan adanya CS, maka pelanggan yang ingin sekedar bertanya, atau bahkan ingin mengkomplain tentang kendaraan yang mereka beli sebelumnya bisa merasa terpenuhi  dan setidaknya pelanggan bisa menyampaikan apresiasinya terhadap pelayanan yang diberikan.

Air Minum Dalam Kemasan

Januari 15, 2012
Air Minum Dalam Kemasan ( AMDK ) sekarang ini sudah menjadi kebutuhan sehari hari. AMDK telah di konsumsi oleh berbagai kalangan, dari kalangan bawah sampai dengan kalangan atas, dari buruh kasar di jalanan sampai dengan para eksekutif di gedung bertingkat di kawasan bisnis elit. Dalam prakteknya konsumsi terhadap AMDK didasarkan pada persepsi konsumen terhadap AMDK. Ada yang mempersepsikan positif maupun negatif. Namun dari semua persepsi tersebut ada suatu benang merah yang terjalin, yaitu bahwa konsumen mempunyai sudut pandang atau perspektif yang sama atau kurang lebih sama terhadap latar belakang mereka membeli AMDK.
Berdasarkan uraian diatas identifikasikanlah sudut pandang konsumen yang dimaksud dalam uraian diatas dan apakah sudut pandang tersebut telah mempengaruhi perilaku mereka dalam pembelian AMDK ? Jelaskan jawaban anda

 

JAWAB :
Menurut pandangan saya, kebutuhan air minum dizaman sekarang jelas menjadi masalah yang perlu dikhawatirkan bagi sebagian penduduk kota-kota besar di Indonesia terutama diJakarta. Masalah utamanya adalah mengenai kebersihan air dan kandungan yg ada didalam air tersebut. Pada dasarnya kebutuhan air minum yang bersih dan sehat dapat dipenuhi sendiri yaitu dengan cara memasak air bersih sampai mendidih namun memasak air minum sendiri dinilai tidak praktis dan ketinggalan zaman, tuntutan masyrakat sekarang ini adalah mendapatkan air minum yang siap pakai bersih dan sehat dengan harga murah.
Maka dari itu masyarakat zaman sekarang pasti lebih memilih Air Minum Dalam Kemasan untuk kebutuhan air minum sehari hari dibandingkan dengan air yang dimasak. Tetapi dalam menggunakan Air Minum Dalam Kemasan, kita perlu mengetahui sisi positif dan negatif dalam memilih produk AMDK tersebut. Adapun sisi negatif dari AMDK adalah:
  1. Prosesnya yang menggunakan Kimia Plastik
  2. Adanya bakteri berbahaya
  3. Kualitas buruk
  4. Harga yang terlalu mahal
Dan sisi positifnya adalah:
  1. Praktis
  2. lebih higienis
  3. Mudah didapat
  4. Karena dengan adanya perkembangan teknologi, maka lebih diyakini kebersihannya.

Air Minum Dalam Kemasan

Januari 15, 2012
Air Minum Dalam Kemasan ( AMDK ) sekarang ini sudah menjadi kebutuhan sehari hari. AMDK telah di konsumsi oleh berbagai kalangan, dari kalangan bawah sampai dengan kalangan atas, dari buruh kasar di jalanan sampai dengan para eksekutif di gedung bertingkat di kawasan bisnis elit. Dalam prakteknya konsumsi terhadap AMDK didasarkan pada persepsi konsumen terhadap AMDK. Ada yang mempersepsikan positif maupun negatif. Namun dari semua persepsi tersebut ada suatu benang merah yang terjalin, yaitu bahwa konsumen mempunyai sudut pandang atau perspektif yang sama atau kurang lebih sama terhadap latar belakang mereka membeli AMDK.
Berdasarkan uraian diatas identifikasikanlah sudut pandang konsumen yang dimaksud dalam uraian diatas dan apakah sudut pandang tersebut telah mempengaruhi perilaku mereka dalam pembelian AMDK ? Jelaskan jawaban anda

JAWAB :
Menurut pandangan saya, kebutuhan air minum dizaman sekarang jelas menjadi masalah yang perlu dikhawatirkan bagi sebagian penduduk kota-kota besar di Indonesia terutama diJakarta. Masalah utamanya adalah mengenai kebersihan air dan kandungan yg ada didalam air tersebut. Pada dasarnya kebutuhan air minum yang bersih dan sehat dapat dipenuhi sendiri yaitu dengan cara memasak air bersih sampai mendidih namun memasak air minum sendiri dinilai tidak praktis dan ketinggalan zaman, tuntutan masyrakat sekarang ini adalah mendapatkan air minum yang siap pakai bersih dan sehat dengan harga murah.
Maka dari itu masyarakat zaman sekarang pasti lebih memilih Air Minum Dalam Kemasan untuk kebutuhan air minum sehari hari dibandingkan dengan air yang dimasak. Tetapi dalam menggunakan Air Minum Dalam Kemasan, kita perlu mengetahui sisi positif dan negatif dalam memilih produk AMDK tersebut. Adapun sisi negatif dari AMDK adalah:
  1. Prosesnya yang menggunakan Kimia Plastik
  2. Adanya bakteri berbahaya
  3. Kualitas buruk
  4. Harga yang terlalu mahal
Dan sisi positifnya adalah:
  1. Praktis
  2. lebih higienis
  3. Mudah didapat
  4. Karena dengan adanya perkembangan teknologi, maka lebih diyakini kebersihannya.

Tugas Soft Skill Rokok Crystal

Januari 15, 2012
Sebagai pendatang baru. Crystal tergolong produk yang sukses. Rokok kretek yang diluncurkan tahun 1991 ini tiap hari dapat terjual 40 Juta batang. Kuncinya antara lain, penetapan harga yang tepat “ Saya melihat peluang industri rokok di kelas harga Rp. 500 / bungkus ini 12 batang “ kata Bambang Haryanto, Direktur PT Filasta Indonesia, sebagai produsen Crystal. Harga yang rendah itu membuat merk ini bisa dijangkau oleh segmen anak muda yang belum memiliki penghasilan, kesuksesan merk ini terganjal ketika pemerintah menaikkan cukai rokok, dan sebagai konsekuensinya harga Crystal dinaikkan menjadi Rp. 600 per bungkus. Hal ini berakibat pada turunnya penjualan Crystal sebesar 25% yaitu menjadi 30 juta batang per hari.
 
1. Identifikasikanlah penyebab turunnya penjualan Crystal yang begitu signifikan !
Jawab :
Karena salah satu target dari konsumennya adalah anak muda yang belum mempunyai penghasilan, maka dari itu turunnya penjualan rokok kretek Crystal jelas terjadi karena harganya dinaikan menjadi Rp. 600 / bungkus. Dan itu sebagai akibat dari naiknya cukai rokok atas kebijakan pemerintah. 
 
2. Apakah turunnya penjualan ada hubungannya dengan perilaku konsumen ? Bila ada hubungannya uraikanlah bentuk perilaku konsumen yang telah menyebabkan terjadinya penurunan penjualan !
Jawab :
Jelas ada, karena mungkin pada akhirnya konsumen lebih memilih untuk membeli produk lain yg harganya lebih murah atau mencari yang kualitasnya lebih baik dari produk Crustal tersebut meskupun harganya lebih mahal sedikit.
 
3. Berdasarkan pertanyaan no 2 rekomendasi apa yang bisa anda sampaikan agar tidak terjadi penurunan penjualan lagi !
 Jawab :
Ada baiknya rokok Chrystal bisa mengubah strategi penjualan agar dapat menarik kembali konsumen-konsumen terdahulunya, seperti menambahkan jenis rasa,jenis rokok atau jumlah isi rokok agar dapat  menyamai harga sebelumnya. Atau mungkin memperbaiki kualitas yang ada agar konsumen tetap memilih rokok Crystal tersebut.

PERILAKU KONSUMEN DALAM ILMU EKONOMI MIKRO

Mei 11, 2011

MAKALAH

 

PERILAKU KONSUMEN DALAM ILMU EKONOMI  MIKRO

 

TUGAS

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

Semester 4

 

 

Nama    :      Agung Herdana

Kelas    :      2EA17

NPM      :      15209788

 

 

 

 

JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS GUNA DARMA

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1  Latar Belakang

Dalam mengenal konsumen kita perlu mempelajari perilaku konsumen sebagai perwujudan dari seluruh aktivitas jiwa manusia itu sendiri. Suatu metode didefinisikan sebagai suatu wakil realitias yang di sederhanakan. Model perilaku konsumen dafat didefinisikan sebagai suatu sekema atau kerangka kerja yang di sederhanakan untuk menggambarkan aktiviras-aktiviras konsumen.

Adapun yang mempengaruhi factor-faktor perilaku konsumen yaitu kekuatan sosial budaya terdiri dari faktor budaya, tingkat sosial, klompok anutan (small referebce grups), dan keluarga. Sedangkan kekuatan pisikologis terdiri dari pengalaman belajar, kepribadian, sikap dan keyakinan.  Sedangkan tujuan dan fungsi modal perilaku konsumen sangat bermanfaat dan mempermudah dalam mempelajari apa yang telah diketahui mengenai perilaku konsumen.

Menganalisis perilaku konsumen akan lebih mendalam dan berhasil apa bila kita dapat memahami aspek-aspek pisikologis manusia secara keseluruhan. Dengan demikian berarti pula keberhasilan pengusaha, ahli pemasaran, pimpinan toko dan pramuniaga dalam memasarkan suatu produk yang membawa kepuasan kepada konsumen dan diri pribadinya.

BAB II

ISI

 

2.1 Perilaku Konsumen dalam Ilmu Ekonomi Mikro

 

Ilmu ekonomi mikro (sering juga di tulis mikro ekonomi) adalah cabang dari ilmu ekonomi yang mempelajari perilaku konsumen dan perusahaan dan harga-harga pasa dan kualitas faktor input, barang atau jasa yang diperjualbelikan. Ekonomi mikro meneliti bagaimana berbagi keputusan dan perilaku tersebut mepengaruhi penawaran dan permintaan atas barang dan jasa yang menentukan harga dan bagai mana harga, pada giliran menentukan penawaran dan permintaan barang dan jasa selanjutnya.

Individu yang melakukan kobinasi atau produk secara optimal, bersama-sama individunya dipasar, akan membentuk suatu keseimbangan dengan asumsi bahwa semua hal tetap sama (ceteris peribus). Konsumen dan konsumsi memiliki pengertian yang merujuk pada sutau pernyataan yang ada. Konsumen adalah seseorang atau sekelompok yang mengkonsumsi suatu barang atau jasa. Sedangkan yang dimaksud dengan konsumsi yaitu seseorang atau sekelompok orang yang mengkosnsumsi barang dan jasa.

Konsumsi seseorang tergantung pada pendapatan, pendidikan kebiasaan dan kebutuhan. Perilaku konsumen yaitu, perilaku yang kosumen tujukan dalam mencari, menukar, menggunakan, menilai mengatur, barang atau jasa yang mereka anggap  akan memuaskan kebutuhan mereka.

2.2              Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen

Ada dua dari faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku consume, yaitu kekuatan sosial budaya dan kekuatan psokologis. Kekuatan sosial budaya terdiri dari faktor budaya, tingkat sosial, kelompok anutan (small reference groups) dan keluarga. Sedangkan kekuatan pisokologis terdieri dari pengalaman belajar, kepribadian, sikap dan keyakinan, gambaran diri.

  1. Kekuatan Sosial Budaya
    1. Faktor budaya

Budaya dafat di deviniskan sebagai hasil kreativiras manusia dari satu generasi ke generasi lainnya yang sangat menentukan bentuk perilaku dalam kehidupan sebgai anggota masyarakat.

Implikasi umum dari perubahan budaya untuk ahli permasalahan adalah sebagai berikut :

  1. Pisikologis untuk cenderung bebas dari ketidak amanan ekonomis. Konsumen menunjukan :
    1. Kecenderungan kearah meningkatkan kekuatan fisik
    2. Kecenderungan kearah personalisasi
    3. Kecenderungan pada paham antifungisonal
      1. Kecenderungan kearah aliran romantis baru
      2. Kecenderungan ke arah suatu yang baru dan suatu perubahan
    4. Kecenderungan rekasi melawan komplekasi

Konsumen menunjukan :

  1. Kecenderungan ke arah hidup sederhana
  2. Kecenderungan kembali kepada alam
  3. Faktor Kelas Sosial

Kelas sosial didefiniskan sebagai suatu kelompok yang terdiri dari sejumlah orang yang mempunyai kedudukan yang seimbang dalam masyarakat.

  1. Faktor kelompok anutan (small refrence group)

Didefinisikan sebagai sutau kelompok orag yang mempengaruhi sikap, pendafat, norma dan perilaku kinsmen.

Kelmpok ini merupakan kumpulan keluarga, kelompok atau organisasi tersebut.

  1. Faktor keluarga

Sutau unit masyarakat kecil yang perilaku sangat mempengaruhi dan menentukan dalam pengambilan keputusan membeli.

  1. Kekutan Faktor Pisikologis
    1. Faktor pengalaman kerja

Belajar adalah satu perubahan perilaku akibat penalaman sebelumnya.

Perilaku konsumen dapat dipelajari karena sangat dipengaruhi oleh pengalam belajarnya. Pengalaman belajar konsumen akan menentukan tindakan keputisan membeli.

  1. Faktor Kepribadian

Kepribadian konsumen sangat ditentukan oleh faktor internal dirinya. Pelayanan yang di tampilkan pramuniaga toko sangat pila dipengaruhinya.

  1. Faktor sikaf dan keyakinan

Sikaf dan keyakinan sangat berpengruh dalam menenentukan siatu produk, merk dan pelayanan. Keyakinan komsumen terhadap sutu merk dapat di ubah mealaui kominikasi persuasife.

  1. Konsep diri atau self concept

Perlu menciptakan sesuatu yang sesuai dengan yang di harapkan oleh konsumen.

2.3       Teori Perilaku Konsumen

Teori perilaku konsumen dapat dibedakan dalam dua macam pendekatan : pendekatan nilai guna (utiliti) dan pendekatan nilai guna ordinal. Dalam pendekatan nilai guna cardinal dianggap manfaat atau kenikmatan yang diperoleh seorang konsumen dapat dinyatakan secara kuantintatif. Berdasarkan kepada pemisalan ini, dan dengan anggapan bahwa konsumen akan memaksimalkan kepuasan yang dapat dicapainya, diterangkan bagaimana seseorang akan menentukan kosumennya keatas berbagai jenis barang yang terdapat dipasar. Dalam pendekatan nilai guna ordinal,manfaat atau kenikmatan yang diperoleh dari masyarakat yang dikonsumsi barang-barang tidak dikuantifikasi.

Tingkah laku seorang konsumen untuk memiliki barang-barang yang akan memaksimalkan kepuasan ditunjukan dengan bantuan kurva kepuasan sama, yaitu kurva yang menggambarkan gabungan barang yang akan memberikan nilai guna (kepuasan yang sama).

BAB III

PENUTUP

3.1  Kesimpulan

           Perilaku konsumen adalah tinkat laku dari konsumen, dimana mereka dapat mengilustrasikan sutu produk dan jasa mereka/satu tindakan-tindakan, proses hubungan sosial yang dilakukan oleh individu, kelompok dan organisasi dalam mendapatkan, menggunakan sutu produk atau lainnya sebagai suatu akibat dari pengalaman, dengan mempelajari 3 variabel perilaku konsumen.

           Teori tingkahlaku konsumen menerangkan tentang perilaku konsumen dipasaran, yaitu menerangakan sikap konsumen dalam membeli dan memilih barang yang akan dibelinya. Teori ini dikembangka dalam dua bentuk : teori utility dan analisis kepuasan sama.

 

3.2 Saran

Penulisan mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun, sangat penulis harapkan demi kesempurnaan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA

 

–          www.wikipedia.com

–          Sukirno, sadona. 2005. Mikro Ekonomi teori pengantar/sadono sukirno, edisi 1, -21. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

MAKALAH

PERILAKU KONSUMEN DALAM ILMU EKONOMI  MIKRO